Tax Planning Essay

1343 Words6 Pages
MANAJEMEN PERPAJAKAN PAJAK DAN EFEK TERHADAP AKTIVITAS OPERASI - 1 Nama Kelompok : Charis Theo Suhardi JP081222 Gilang Cita Pradana JP081232 Mohammad Faizal Afandi JP081251 PROGRAM MAKSI UNIVERSITAS GADJAH MADA TAHUN 2014 PAJAK DAN EFEK TERHADAP AKTIVITAS OPERASI - 1 Sentralisasi PPN Terutang Sentralisasi PPN disebut juga pemusatan tempat terutangnya PPN adalah pemusatan tempat penerbitan Faktur Pajak dan pengkreditan PPN serta tempat pelaporan SPT Masa PPN. Berdasarkan Pasal 12 Ayat (1) Undang-undang PPN 1984, Pengusaha Kena Pajak (PKP) yang melakukan penyerahan BKP dan/atau JKP di dalam daerah pabean serta yang melakukan penyerahan ekspor BKP berwujud, BKP tidak berwujud atau ekspor JKP terutang pajak di tempat tinggal atau tempat kedudukan dan/atau tempat kegiatan usaha dilakukan. Dengan ketentuan ini maka PKP yang memiliki beberapa cabang atau tempat usaha akan memiliki beberapa tempat PPN terutang sehingga kemungkinan besar akan terdaftar sebagai PKP di beberapa Kantor Pelayanan Pajak. Dalam Pasal 12 Ayat (2) UU PPN 1984 memberikan ruang kepada PKP untuk melakukan sentralisasi atau pemusatan tempat terutang PPN. Penetapan satu atau lebih tempat terutang PPN ini dilakukan oleh Direktur Jenderal Pajak setelah ada pemberitahuan secara tertulis dari Pengusaha Kena Pajak (PKP). Ketentuan pelaksanaan Pasal 12 Ayat (2) UU PPN 1984 ini diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-19/PJ/2010 tanggal 29 Maret 2010 tentang Penetapan Satu Tempat Atau Lebih Sebagai Tempat Pajak Pertambahan Nilai Terutang. Tempat Pemusatan PPN Terutang Tempat Pemusatan PPN Terutang adalah tempat tinggal, tempat kedudukan, atau tempat kegiatan usaha yang dipilih sebagai tempat pemusatan Pajak Pertambahan Nilai terutang. Tempat tinggal, tempat kedudukan, atau tempat kegiatan usaha Pengusaha Kena Pajak yang berada di Kawasan Berikat (KB), berada di Kawasan Ekonomi Khusus

More about Tax Planning Essay

Open Document